Magang bersama mentor cantik

0
1117

Perkenalkan nama saya Joe, saya saat ini masih menempuh bangku perkuliahan di salah satu universitas swasta yang terletak di Jakarta. Saya sudah berada di semester akhir yang akan diwisuda tahun depan (doakan saya lancar ya gan). Di kampus saya, untuk mendapat gelar S1, selain wajib untuk membuat skripsi, saya juga wajib mengambil mata kuliah kerja magang. Skip skip…

Karena saya mengambil jurusan marketing/pemasaran, saya mulai mencari-cari lowongan kerja magang melalui internet. Tentu nya target saya adalah perusahaan besar yang nantinya pasti akan berdampak positif pada nilai yang akan saya dapet di kampus. Saya kirimkan surat lamaran ke beberapa perusahaan tersebut, untungnya email saya langsung di respon oleh sebuah perusahaan yang sekarang ini sedang ekspansi bisnis besar-besaran di daerah Tangerang Selatan. Skip skip..

Saya diminta datang ke kantor perusahaan tersebut yang berada di Tangsel untuk melakukan sesi interview oleh HRD. Interview berjalan dengan lancar dan saya tebak dari sikap sang HDR, dia tertarik untuk memperkerjakan saya sebagai karyawan magang. Keesokan hari nya saya diminta datang kembali untuk melakukan psikotest. Psikotest pun berjalan dengan lancar.
HDR : “Joe, psikotest ini akan kami periksa sesegera mungkin, nanti kami akan memberi kabar paling lambat 1 minggu kedepan. Semoga berhasil”
Saya : “Terima kasih ya mbak”

4 hari setelah saya psikotest pun saya mendapat email yang menyatakan bahwa saya lolos dan diterima sebagai karyawan magang disana. Hari senin nya merupakan hari pertama saya masuk kantor. Sebagai mahasiswa yang sama sekali belum pernah merasakan dunia kerja, saya sangat antusias. Seninnya, saya bangun jam 6 pagi dan langsung berangkat ke kantor jam 7. Jam 8 tepat saya sudah sampai disana, bodoh nya saya lupa menanyakan lebih detil ke HDR dimana letak ruangan kerja saya. Jadilah saya duduk di sofa ruang tunggu dekat dengan ruangan kemarin saya psikotest.
Tiba-tiba ada yang menyapa saya
“Joe ya, kok disini?” suara tersebut ternyata adalah sang HDR yang kemaren
“Ohh iya mbak, saya belum tau meja kerja saya dimana”
“Wah iya saya juga lupa info ke kamu ya, yuk sini saya antar sekalian kamu berkenalan dengan mentormu”
“Makasih mbak”

Saya berjalan menaiki lift menuju lantai 3.
“Disisi kiri ini semuanya divisi marketing” sang HDR menjelaskan
“Ayo kesini” ajak dia
“Nah ini mentor kamu, ini Ci Sheila, kepala marketing disini”
Saya berjabat tangan dengan Ci Sheila “Saya Joe”
“Saya Sheila, kamu anak magang yang dari kampus U**** ya?” tanya Bu Sheila
“Benar Bu”
Bayangan saya sebelumnya, mentor saya itu bakalan kayak ibu-ibu umur 40-45 tahunan, ternyata ini masih muda banget, taksiran saya sih Ci Sheila baru 28 tahun.
Lalu Ci Sheila memperkenalkan saya ke seluruh karyawan yang ada di ruangan tersebut
“Guys, tim kita kedatangan anak magang baru, nama nya Joe, bimbing Joe ya guys” sahut Ci Sheila
Lalu mereka satu per satu mendatangi saya untuk berjabat tangan dan berkenalan. Rata-rata di divisi ini masih muda-muda, hanya beberapa yang sudah agak berumur. Hari pertama kerja saya hanya berkenalan dengan karyawan disini sekaligus mereka menjelaskan mengenai alur kerja mereka. Semenjak berkenalan di awal saya sudah tidak melihat lagi Ci Sheila di meja nya, anak-anak bilang Ci Sheila lebih sering kerja di lapangan di banding di ruangan. Skip Skip…

Seminggu sudah saya bekerja disini. Masih belum banyak pekerjaan yang saya lakukan. Saya juga belum bertemu lagi dengan Ci Sheila, semenjak senin kemarin kita berkenalan, dia bilang ke anak lain bahwa ada proyek di Medan dan akan balik selasa depan. Dia menitipkan pesan kepada anak lain untuk membimbing dan memberi tugas yang tidak terlalu berat kepada saya. Keesokan hari nya, saya sudah melihat Ci Sheila di kantor saat saya baru sampai. Rajin sekali pagi-pagi sudah disini pikirku.
“Selamat pagi Ci” sapa saya
“Ohh iya Joe, pagi” balas dia sambil tersenyum
“Joe, nanti makan siang kita bareng ya, sekalian saya mau ngobrol sama kamu mengenai jobdesk kamu disini” ajak dia
“Boleh Ci” balas saya
Saya baru tersadar bahwa mentor saya ini cantik juga, maklum saat perkenalan minggu lalu hanya sebentar dan saya tidak sempat memperhatikan Ci Sheila. Sedikit gambaran Ci Sheila, dia wanita keturunan Chinese, kulitnya putih dengan warna rambut agak kecoklatan. Penampilan nya modis tapi tetap terlihat simpel. Mengenakan kacamata yang membuat dia terlihat pintar. Tubuh nya tinggi langsing proposional, payudaranya tidak besar, cocok dengan ukuran tubuh nya.

Waktu makan siang pun tiba
“Kita makan di S** saja ya” ajak Ci Sheila
Lalu kami berjalan menuju tempat parkir, menuju mobil dia. Aku pikir dia memiliki seorang supir, ternyata dia nyetir sendiri, wah gak manja nih pikirku. Ci Sheila menggunakan Honda Civic keluaran terbaru berwarna putih. Setelah masuk kedalam mobilnya, ternyata kondisi mobil nya sangat rapi, berbeda dengan cewek-cewek di kampus ku yang rata-rata mobil nya berantakan sekali. Di perjalanan kami berbincang mengenai latar belakang dan pendidikan saya. Saya pun menjadi tidak nyaman ketika rok yang digunakan Ci Sheila yang tadinya di atas lutut, kini ketika duduk di jok mobil menjadi setengah paha. Apalagi paha Ci Sheila yang putih mulus tanpa noda tersebut sedikit terbuka. Bahaya nih pikirku, bisa horny lama-lama. Skip skip…

Akhirnya kita sampai dan makan siang di Pizza Hut. Ci Sheila menjelaskan jobdesk saya dan mengatakan bahwa dalam bulan ini akan jarang berada di kantor karena harus mengurusi proyek promosi di Medan. Topik pekerjaan kami kini sudah berubah menjadi topik personal. Saya baru tahu ternyata Ci Sheila belum menikah karena setahun lalu putus dari tunangan nya karena tunangan nya tertangkap basah selingkuh. Ci Sheila juga tinggal di perumahan dekat kantor karena mendapat fasilitas dari kantor. Orang tua nya tinggal bersama adik nya di Bekasi yang sesekali Ci Sheila kunjungi. Waktu sudah menunjukan pukul 2 siang dan kami segera kembali ke kantor. Sesampainya di kantor Ci Sheila menurunkan saya di lobby lalu dia pamit pulang untuk menyiapkan barang karena sore nya harus terbang ke Medan. Skip skipp…

Kerja magang disini yang awal nya saya amat bersemangat kini menjadi sedikit membosankan karena pekerjaan saya sangat sedikit, bahkan seringkali saya di kantor hanya bermain komputer dan mengobrol-ngobrol. Jujur saya jadi kangen sama Ci Sheila, karena sudah hampir 3 minggu saya tidak melihat dia masuk kantor karena masih ada di Medan. Saya iseng untuk SMS dia.
“Halo Ci, apa kabar di Medan?” tanya saya
“Baik Joe, kerjaan masih numpuk disini. Kamu gimana di kantor?” balas dia
“Biasa aja Ci, paling nunggu event bulanan minggu depan. Cici kapan balik kesini?”
“Kemungkinan minggu depan Joe. Kenapa? Kangen kamu? Hahaha” dia menggoda
“Iya nih, saya udah lama ga ketemu mentor cantik” balas saya
“Bisa becanda ya kamu sekarang. Gih kerja lagi kamu”
“Oke deh bos. See you Ci”
“See you Joe”

1 minggu kemudian
Hari itu saya bangun terlambat karena semalam begadang nonton El Classico. Jam 9 saya baru sampai kantor. Saya melihat sudah ada tas Ci Sheila di mejanya namun tidak terlihat sosok cantik duduk disana. Seperti biasa, saya menyalakan komputer dan melakukan pekerjaan saya. Hingga waktu istirahat makan siang tiba, saya belum juga melihat Ci Sheila. Sekitar jam 4 sore Ci Sheila datang menuju meja nya dan tak lupa menyapa saya.
“Hai Joe”
“Hai Ci, darimana aja?” tanya saya
“Tadi abis ngurusin buat event bulanan di lokasi, panggung nya terlalu kecil”
“Iya Ci, kemaren budget nya di teken lagi sama orang finance”
“Iya tadi juga saya abis nego lagi, gak bisa panggung segitu, gak bakal muat”
Ci Sheila lalu duduk di meja nya dan mulai bekerja dengan komputernya. Hari ini cukup banyak pekerjaan saya, terlebih lagi percetakan mengalami keterlambatan sehingga saya harus menunggu di kantor sampai brosur datang karena saya di event bulanan ini diberi tanggung jawab untuk mengurusi brosur. Jam 7 malam pihak percetakan baru menelpon saya dan mengatakan brosur nya sedang dalam perjalanan. Karyawan disini sudah pulang rata-rata, hanya tinggal saya dan Ci Sheila serta beberapa OB yang sedang bersih-bersih.

Telepon di meja kerjaku berbunyi, lalu saya angkat
“Halo”
“Halo pak, saya sudah dibawah” sahut kurir dari percetakan
“Ohh oke, saya menuju kesana” balas saya
Sebelum saya beranjak pergi, Ci Sheila memanggil saya
“Joe kamu mau pulang?”
“Ohh belom Ci, ini mau ngecek brosur dibawah baru dateng”
“Ohh oke”

Saya lalu turun kebawah, mengecek jumlah dan hasil cetakan nya. Lalu setelah semua nya selesai saya kembali lagi ke ruangan saya. Akhirnya selesai juga kerjaan hari ini gumam saya. Sampai di meja kerja saya, saya melihat Ci Sheila belum juga pulang.
“Loh belum pulang Ci?” tanya saya
“Ini udah mau Joe, kamu belum pulang?” sahut dia
“Ini mau Ci, beres-beres abis itu pulang” jawab saya

Kami pun berjalan bareng menuju basement. Melewati mobil Ci Sheila lalu saya berpamitan dengan dia. Belum jauh saya berjalan, Ci Sheila memanggil saya.
“Joe Joe, kamu bisa bantu saya?” sahut dia sedikit berteriak
Saya lalu berjalan kembali ke mobil dia
“Ada apa Ci?”
“Ini kok mobil saya ga mau hidup ya?”
“Coba saya cek”
Saya masuk kedalam dan mencoba menstarter mobil nya, benar saja mobil nya tidak kunjung hidup. Dari suara nya, sepertinya aki mobil ini soak.
“Kayaknya aki nya soak Ci”
“Wah mungkin karena waktu itu saya kelamaan tinggal di rumah terus ga saya nyalain kali ya?”
“Mungkin Ci”
“Mana sudah jam setengah 9, mana ada lagi bengkel mobil yang buka” gumam dia

Saya lalu menawarkan Ci Sheila saya antar ke rumah nya dengan motor saya.
“Bareng saya aja Ci, rumah Cici juga ga begitu jauh kan dari sini”
“Yaudah deh Joe, maaf nih ya saya merepotkan kamu”
“Gapapa Ci, itung itung bantuin mentor biar nilai nya bagus hahaha” canda saya

Kami pun berjalan menuju motor saya, setelah saya memakai helm dan jaket kami pun langsung jalan karena waktu semakin larut. Di motor, posisi duduk Ci Sheila menyamping karena dia memakai rok yang cukup ketat, sehingga tidak ada kesempatan punggung ku merasakan gunung kenyal nya. 15 menit akhirnya kami sampai dengan panduan arah dari Ci Sheila. Entah kali ini keberuntungan sedang memihak kepada saya, baru saja Ci Sheila turun dari motor saya, hujan seketika turun dengan deras nya sehingga saya pun memarkiran motor saya di depan rumah nya dan berlari menuju teras rumah nya. Pikirku, wah kesempatan emas nih bisa berlama-lama dengan Cici cantik.
“Wah hujan lagi, mana gede banget” gumam ku
“Masuk dulu aja Joe, nanti juga reda” sahut Ci Sheila

Akhirnya saya masuk dan duduk di ruang tamunya
“Mau minum apa Joe?” tanya dia
“Gausah repot-repot Ci”
“Air putih gak repot kok. Sebentar ya saya ambil dulu”
Ternyata Ci Sheila benar-benar sendiri tinggal disini, saya pikir dia menggunakan jasa pembantu rumah tangga.

“Silahkan Joe diminum”
Kali ini Ci Sheila sudah melepas blazer nya, mungkin karena agak basah terkena hujan. Rambut nya juga sedikit basah, membuat Ci Sheila tambah cantik. Kini dia hanya menggunakan kemeja blouse putih yang agak tipis dan ketat dengan rok ketat hitam. Sedikit tercetak bentuk BH nya yang berwarna putih juga. Pemandangan yang sangat indah bagi saya.
“Iya makasih Ci” balas saya

Cukup lama kami berbincang di ruang tamu hingga sekarang sudah pukul 11 malam namun hujan belum reda juga. Pikirku nakal, ada kesempatan nginap nih disini.
“Wah udah jam segini, ujan nya masih belom berenti” sahut ku memancing
“Iya, bisa sakit kalau kamu ujan-ujanan Joe. Gimana kalo malam ini kamu menginap saja disini, ada kamar kosong disini” sahut dia
Yes, pancingan ku tepat, memang ini yang aku ingin kan. Menginap di rumah mentor cantik nan seksi. Mungkin saja bisa ketiban durian malam nanti pikir ku nakal.

“Jangan Ci, saya gaenak nginep gini” sahut ku jual mahal
“Udah gapapa, kamu kabari dulu saja orang tua mu”
Setelah saya SMS kedua orang tua ku, lalu aku mengambil tas dan menuju kamar tamu tersebut.
“Nanti saya cari kaos sama celana saya yang agak longgar ya untuk kamu pake malem ini. Baju dan celana kamu masukan ke mesin cuci di belakang saja, besok pagi juga kering” sahut Ci Sheila
“Oke ci”

5 menit kemudian Ci Sheila mengetuk pintu kamar saya
“Joe ini ada kaos saya agak longgar, sepertinya kamu muat. Nah kalo celana saya adanya kulot ini, ini yang paling longgar, sepertinya juga muat di kamu. Habis ini kamu langsung mandi saja, kamar mandi nya ada di depan sana. Nanti baju kotormu, langsung cuci di mesin cuci belakang sana ya” sahut dia
“Oke Ci, semoga ini muat ya. Kalo ga muat saya tidur ga pake celana juga gapapa kan Ci?” goda saya
“Ya gapapa sih, cuma nanti kalo masuk angin saya gak tanggung ya” sahut dia sambil tersenyum

Setelah selesai mandi, saya memakai baju dan celana nya Ci Sheila. Untuk baju sih tidak masalah, namun untuk celana agak ketat, sehingga bentuk junior saya sedikit tercetak. Saya juga tidak menggunakan CD karena CD ini harus saya cuci agar bisa kembali di pakai esok hari nya. Sedikit kurang nyaman celana ini, tapi untuk menggoda Ci Sheila boleh juga pikir ku.

Saya menuju ke mesin cuci dan sengaja diam disana.
“Nanti kalo dia kedepan baru deh gue juga kedepan. Mau liat ekspresi cantik kalo dia liat junior gue di celana ketat ini” pikir saya
Dan benar saja, selesai mandi, Ci Sheila keluar dari kamar nya. Saya pun berjalan kesana seolah baru saja mencuci baju. Sebelum berjalan, junior ku kocok sebentar agak sedikit mengeras sehingga lebih tercetak di celana ini. Saya melewati dia menuju ruang tamu untuk mengambil gelas yang tadi saya pakai untuk minum. Saya perhatikan dia belum menyadari bentuk yang tercetak di celana ku ini. Setelah mengambil gelas, saya pun kembali jalan menuju dapur untuk mengisi air. Ci Sheila sedang duduk di meja makan sambil memainkan hp nya. Posisi dispenser air nya tepat di samping kursi yang di duduki Ci Sheila. Saya pun berpura-pura mengisi gelas tersebut. Baju yang dikenakan Ci Sheila kali ini tertutup dengan kimono, saya tebak sih dia mengenakan baju tidur seksi, namun karena ada saya, dia tutupi dengan kimono itu. Namun kali ini wangi harum semerbak rabut dan tubuh nya tercium jelas saat saya sedang membungkuk mengisi gelas. Hal tersebut membuat saya horny dan jelas saja, junior saya makin jelas tercetak dicelana ini. Saya pura-pura tidak sadar dan minum air yang baru saya isi. Saya melihat kini Ci Sheila menyadari cetakan yang terbentuk di celana ketat saya. Yang tadinya matanya hanya fokus pada layar hp nya, kini dia tak berkedip melihat cetakan junior saya. Saya pun yang sadar akan hal itu sengaja mengagetkan dia.
“Ehemmm. Fokus amat sampe gak kedip” goda saya
“Ehh engga, lucu aja liat kamu pake celana kulot wanita” sambil tertawa
“Liat kulot apa kulit?” canda saya sambil tertawa
“Udah berani nakal ya kamu Joe” sambil mencubit saya

Lalupun dia berlalu menuju ruang tengah menyetel tv dan saya pun menuju kesana, duduk disebelahnya. Celana ini sungguh tidak nyaman, karena terlalu ketak, ketika duduk pun celana ini melorot kebawah. Sehingga saat saya beranjak berdiri untuk mengisi gelas, sebagian perut bawah saya terlihat hinggal kepala junior saya nonggol. Ci Sheila pun melihat junior saya dan malah tertawa.
“Kamu kok gak pake CD sih Joe?” sambil tertawa
“Kan lagi dicuci di belakang Ci” sambil aku merapikan celana ku.
“Dasar kamu”
Aku pun melanjutkan mengisi gelas.
“Kena jebakan gue nih si mentor cantik” pikirku

Pas saya kembali duduk di sofa, Ci Sheila bertanya hal yang membuat ku kaget
“Punya mu belom sunat ya?” tanya dia
“Belom Ci, emang kenapa?” jawab saya kaget
“Bukan nya jorok ya kalo belom di sunat, banyak kotoran nanti” sahut dia
“Kan bisa di buka Ci, di bersihin dalem nya. Asal sering bersihin aja” jawabku
“Dibuka gimana? Emang bisa? Cici belom pernah sih liat kayak punya kamu belom sunat gitu” sahut dia menantang
Tidak pikir lama, saya pun berdiri di depan Ci Sheila, lalu saya turunkan celana ketat ini, sehingga terpampang junior ku dihadapan nya
“Nih di buka kulit nya kayak gini” sahut ku sambil ku turunkan kulit junior ku sehingga sekarang terlihat kepala penis saya yang licin seperti helm

Saya perhatikan muka Ci Sheila kini memerah dan bengong bercampur kaget melihat apa yang aku lakukan dihadapannya.
“Gede” sahut dia
Cuma satu kata yang keluar dari bibir manis nya saat itu.
“Punya tunangan Cici ga segede gini loh Joe” dia memuji
“Cici kocok beberapa kali juga udah muncrat dia” dia mulai berkata eksotis
“Kalo punya Joe dijamin tahan lama Ci” kataku
Saya kocok penis saya didepan dia beberapa kali. Saya melihat ekspresi muka nya sudah mulai horny. Dia menggigit bibir nya sambil matanya tidak lepas dari penis ku.

Namun saya terkejut. Dia bangun dari tempat duduk nya dan berkata
“Aduh sorry Joe” sahut dia
Dia berjalan menuju kamar nya dan mengunci pintu kamar nya.
Wah kentang nih, pikirku. Mungkin dia masih malu-malu.
Aku pun mematikan tv dan masuk ke kamar ku.

Keesokan hari nya
Saya bangun agak kepagian jam setengah 7. Saya keluar menuju dapur untuk mengambil minum. Saya melihat Ci Sheila sudah bangun dan sedang memanggang roti untuk sarapan. Karena kentang kemarin malam, saya pun berniat menuntaskan nya pagi ini. Pikir saya mungkin kemarin malam dia masih malu. Lalu langsung kepeluk dia dari belakang.
“Pagi Cici” sahut ku sambil masih memeluk
“Pagi Joe, ada apa ini kamu meluk Cici?” tanya dia
“Gapapa kok Ci” sambil tetap memeluk
Kini saya hembuskan nafas saya di leher dan tengkuk dia untuk membangunkan gairah nya. Ku kecup pelan batang lehernya, dia tidak menolak. Saya rasakan nafas nya makin memburu. Saya naikan tangan saya ke arah payudaranya. Ternyata dia memakai kimono ini tanpa daleman. Saya bisa rasakan puting nya mulai mengeras saat saya meremas-remas payudaranya.

Desah desah mulai terdengar dari mulut nya. Matanya terpejam menikmati remasan yang saya lakukan. Dengan segera saya mencari ikatan kimono dan membuka nya segera. Kini mentor saya, Ci Sheila sudah telanjang bulat di dapur rumah nya bersama saya anak magang nya. Saya pun membuka kaos dan celana ketat ini sehingga sekarang kami benar-benar telanjang bulat. Aku remas payudara serta pantat nya yang bulat kenyal tersebut. Tubuh Ci Sheila sungguh benar-benar seksi, putih mulus dan bentuknya pas. Ci Sheila hanya bisa mendesah sambil sesekali memanggil nama saya.

“Ahh, kamu nakal ya Joe sama Cici ahhhh” desah dia
Tangan saya meraih penis saya yang sudah tegang daritadi, lalu saya pukul-pukul pantat Ci Sheila dengan penis saya. Dia semakin horny dan tubuh nya bergetar. Saya balik tubuh nya, kini kami sudah saling berhadapan. Melihat payudara dengan puting merah muda membuat saya tidak tahan, segera saya hisap payudaranya bergantian. Ci Sheila kini mulai berani nakal. Tangannya kini berani memegang batang penis yang sudah tegang dan mengocok nya perlahan.

“Iya Ci, kocokin terus, enak Ci” bisik ku di telinga nya
Tidak lupa bibir kami pun kini telah saling melumat. Lidah kami saling menyapa didalam mulut dan bibir kami saling sedot satu sama lain yang membuat bibir kami basah dengan air liur. Kini kuberanikan tangan ku menuju lubang kenikmatan Ci Sheila. Perlahan tangan ku bergerak membelai perut, terus turun kebawah hingga sampai pada mulut vagina nya. Vagina Ci Sheila ditumbuhi sedikit bulu halus, bentuk nya indah, dengan bibir vagina yang berwarna merah muda serta klitoris kecil diatasnya.

Vagina Ci Sheila sudah basah sekali. Baru sekali jari saya gesekan di bibir vagina nya, seketika langsung basah jari tengah dan telunjuk saya. Saya gesek dan mainkan klitoris nya dengan jari-jari saya. Desahan Ci Sheila semakin kencang, kini dia sungguh menikmati sampai-sampai paha nya sudah dilebarkan.
“Joe, Cici ga tahan” bisiknya
Kupercepat tempo jari-jari ku di vagina nya. Ci Sheila memeluk erat serta mendesah panjang tanda dia mencapai orgasme pertamanya.
“Ahh, udah lama gak orgasme, sekali nya orgasme banjir banget” sahut dia
“Baru jari aja udah keenakan, gimana kalo pake ini Ci?” goda saya sambil menggemgam penis saya

“Sinih” sahut dia
Ci Sheila lalu berjongkok sambil memegang penis saya yang sedari tadi masih menegang. Dia menjulurkan lidah nya yang mungil dan menjilat kepala penis saya.
“Ahhhh” saya mendesah
Setelah puas menjilati kepala penis saya, kini dia mulai memasukan batang penis saya ke mulut nya. Dari caranya, Ci Sheila bukanlah seorang pemula dalam melakukan Blow Job. Sesekali dia mencoba memasukan batang penis saya hingga mentok di mulut nya, namun mulut nya yang mungil hanya mampu menampung 3/4 nya saja. Puas dengan Blow Job, kini gantian saya yang ingin menjilati vagina Ci Sheila. Kuangkat tubuh nya ke atas meja dapur, ku lebarkan paha nya sehingga vagina indah nya kini sudah terlihat jelas. Kudekatkan lidah saya ke bibir vagina nya.
“Ahhh Joe” desah dia
Kumainkan lidah ku di klitoris nya sambil sesekali ku dorong lidah ku ke lubang nikmatnya. Vagina Ci Sheila cepat sekali basah, kusedot habis cairan yang terasa asin tersebut sehingga tubuh nya mengejang seketika.
“Masukin Joe, Cici udah ga kuat” sahut dia

Dengan posisi yang sama kuarahkan batang penis ku ke bibir vagina nya. Kugesekan dulu di bibirnya sesekali menyentuh klitoris nya yang membuat dia semakin horny. Saya majukan badan saya, dan blesss, masuklah setengah batang penis saya diiringi oleh desahan Ci Sheila yang semakin liar.
“Enak banget Joe punya kamu, ahhhhhhh” desah dia
Saya mundur dan majukan lagi penis saya di vagina nya. Dan akhirnya penis saya bisa masuk seutuhnya di vaginanya. Ku diamkan sesaat penis ku tertancap didalam, cairan kenikmatan nya pun menetes keluar membasahi meja dapur rumah nya.

Ketika saya melihat wajah Ci Sheila yang kini sudah semakin horny. Saya mulai genjotan dengan tempo lambat. Mata Ci Sheila hanya terpejam menikmati kenikmatan ini. Kunaikan tempo genjotan yang membuat payudara dia kini bergelantungan naik turun. Sesekali bibir kami pun saling menghisap melengkapi permainan ini.
“Joe ayo tuntasin aja, tapi keluarin di luar ya” bisik dia
Saya pun mulai mempercepat tempo genjotan. Tubuh kami pun mengeluarkan suara ceplak ceplak ceplak. Ci Sheila mendesah semakin keras dan tangan nya menggengam bahu saya. Meja dapur sudah semakin banjir dengan cairan kenikmatan yang membuat tubuh Ci Sheila kini bergerak tidak karuan. Saya genggam pantat kenyal nya agar genjotan saya bisa semakin cepat dan teratur. Entah sudah genjotan yang keberapa puluh, tubuh Ci Sheila kini menunjukan kalau dia ingin orgasme kembali.
“Cici mau sampe Joe” bisik dia
“Saya juga ci”
Saya rasakan vagina Ci Sheila semakin menyempit dan menekan-nekan penis saya yang masih mengenjot vaginanya.
“Ahhhhh” desah dia
Cairan sperma ku pun sudah diujung, seketika ku cabut dan kuarahkan ke perut nya. Crot crot crot. Banyak sekali sperma ku yang keluar membasahi perut dan ada yang sampai muncrat ke payudara nya.

Kami saling memandang dan melempar senyum tanda kami terpuasi. Aku mengambil tisu yang terletak tidak jauh dari meja dapur dan membantu Ci Sheila membersihkan badan nya.
“Jaga rahasia ini ya Joe” sahut dai sambil mencium pipi ku
“Pastinya Ci”

Kamipun segera bersih-bersih diri dan bersiap-siap untuk pergi kekantor karena jam pada saat itu sudah menunjukan 8 kurang 10. Sesampainya di kantor, kami bersikap normal seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Setelah kejadian itu, kami rutin melakukan seks di rumah Ci Sheila, bahkan sampai saya sudah menyelesaikan kerja magang pun kami masih sering melakukan hal itu. Terkadang saya diajak pergi keluar kota jika Ci Sheila memang sedang ada proyek.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here